Beranda >

Berita > Bima Arya Minta Dinas Perumkim Perhatikan Pembangunan di Wilayah


20 Januari 2020

Bima Arya Minta Dinas Perumkim Perhatikan Pembangunan di Wilayah

Wali Kota Bogor Bima Arya memimpin rapat koordinasi dengan jajaran Dinas Perumahan dan Permukiman (Disperumkim) Kota Bogor di Kantor Disperumkim, Jalan Pengadilan, Pabaton, Bogor Tengah, Senin (20/1/2019).

Dalam pertemuan tersebut, juga dihadiri Wakil Wali Kota Bogor Dedie Rachim, Plh Sekretaris Daerah Kota Bogor Denny Mulyadi dan Sekretaris Dinas Perumkim Lorina Darmastuti.

“Jadi yang pertama saya mengevaluasi Dinas Perumkim terkait dengan kebijakan Pemkot di mana pembangunan bukan hanya di pusat kota tapi juga permukiman di wilayah. Ada sekitar 300 paket kegiatan untuk jalan setapak, jalan lingkungan. Saya minta itu dipastikan kualitasnya yang baik,” ungkap Bima Arya.

“Jadi, jangan sekedar disiram (aspal) dikit, rusak lagi. Harus ada standar lingkungannya. Benchmark-nya di Sindangsari ada konsep ecodrain yang bisa menyerap air. Sayang kalau puluhan miliar digelontorkan kemudian hilang, harus bermanfaat dan harus ramah lingkungan. Jadi, saya minta dimonitor semua dikoordinasikan dengan Lurah dan Camat untuk memastikan kegiatan di wilayah semuanya maksimal, bukan hanya soal pengerjaannya saja,” tambahnya.

Bima juga meminta Disperumkim untuk fokus ke Kampung Tematik, seperti yang akan dikerjakan di kawasan Mulyaharja, Bogor Selatan dan Babakan Pasar, Bogor Tengah.

“Ketiga, saya tugaskan juga Perumkim dengan Bappeda untuk segera menetapkan titik Kampung Sunda. Jadi, kita akan membangun Kampung Arab tahun ini juga, dimulai dengan Alun-Alun Empang. Kemudian, Kampung Sunda juga harus mulai dibangun, beberapa opsi lokasi juga tadi sudah dibicarakan, bisa di Katulampa atau Batutulis. Dua opsi ini tadi di bahas, sekaligus kawasan Pusaka di Batutulis. Jadi nanti kita akan mendengar masukan dari yang lain,” ujarnya.

Untuk renovasi Rumah Tidak Layak Huni (RTLH), Bima Arya mengatakan bahwa anggarannya pada tahun ini ditambah menjadi sekitar Rp 39 miliar. “Tapi jumlah penerimanya jadi berkurang sedikit karena ada standar-standar yang harus lebih baik. Saya minta itu dipastikan tepat sasaran. Minta dievaluasi ke Bagian Kemasyarakatan. Jangan sampai kemudian RTLH ini terkonsentrasi di titik tertentu saja, harus adil, harus merata dengan kebutuhan,” katanya.

Untuk pertamanan, kata Bima, tahun ini juga akan dibangun dua Alun-Alun, yakni di eks Taman Topi dan di kawasan Empang. “Untuk di eks Taman Topi pakai Banprov, sementara yang di CSR pakai CSR. Taman di median Jalan Jagorawi, begitu masuk Kota Bogor nanti akan disambut jalur hijau yang cantik, sebagai penanda bogor kota hijau, kemudian di bawah Flyover Martadinata kita bangun juga, saya titip juga di kawasan Yasmin untuk dihijaukan,” pungkasnya. (Prokompim :adt/pri)

Tambahkan Komentar
Nama :
Website :
Email :
Komentar :
Kode Verifikasi :
   
     
Komentar Masuk