Beranda >

Berita > Kolaborasi, Wali Kota Bogor Segera Terbitkan SK Forum Ekonomi Kreatif


27 Oktober 2020

Kolaborasi, Wali Kota Bogor Segera Terbitkan SK Forum Ekonomi Kreatif

Kreatif Forum Bogor menggelar Diskusi Kolaborasi Meningkatkan Value Creation secara virtual bersama Wali Kota Bogor Bima Arya di Ruang Kerja Wali Kota, Balai Kota Bogor, Selasa (27/10/2020).

Pada kesempatan itu, Bima menyampaikan bahwa sebuah kota harus didorong dengan kekuatan gagasan melalui partisipasi dan kolaborasi warga. Tak ayal, bahasa yang sangat relevan di era kekinian yakni kolaborasi.

"Kolaborasi itu sesuatu yang harus diadopsi semua kota karena Pemerintah tidak bisa sendiri, ada pengusaha, ada komunitas, ada media, ada akademisi, semua berkolaborasi," ujar Bima.

Bima mengatakan, di Indonesia kota-kota yang berkembang dengan sangat cepat masyarakatnya, ekonominya, kulturnya, budayanya karena ada ruang partisipasi disana. Seperti Bandung, Yogyakarta, dan Banyuwangi yang mana komunitas kreatifnya tumbuh luar biasa. Hal ini pula yang menjadi Pekerjaan Rumah (PR) pemerintah bagaimana membuka ruang menyediakan fasilitas itu.

"Pemerintah itu kadang nafsu besar, tenaga kurang. Kadang ada yang kepala dinasnya old school, kepala daerahnya milenial atau sebaliknya. Kepala dinas milenial dan nyambung dengan komunitas tapi tidak didukung kebijakan kepala daerahnya," imbuh Bima.

Meski begitu, menurut Bima, di Kota Bogor komunitas sudah terhubung dengan kepala dinas dan kepala daerahnya. Ia menuturkan, selama tujuh tahun bertugas menjadi Wali Kota Bogor, ia senang dengan keberadaan komunitas Kota Bogor yang terus maju pantang mundur, melihat orang-orang yang tulus dengan kekuatan gagasan bekerja, berikhtiar memajukan kotanya dan membuat semua warga bangga dengan kotanya.

"Kami akan berikan dukungan kelembagaan. Saya sudah meminta Kabag Hukum agar berkomunikasi dengan Dewan untuk memasukkan Perda komunitas kreatif, menjadi prolegda di Kota Bogor. Dan untuk sementara akan dikeluarkan dulu SK Forum Kreatif, supaya gagasan teman-teman komunitas dikuatkan di Kota Bogor," tegas Bima.

Sementara itu, Sekretaris Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kota Bogor Anne Dewina mengatakan, Disparbud memberikan ruang pengembangan Ekonomi Kreatif. Saat ini ada 16 sektor ekonomi kreatif di Kota Bogor dan yang paling menonjol ada dari sektor fashion dan kuliner.

"Kedepan kami akan menjajaki Forum Ekonomi Kreatif sekaligus diserahterimakannya Creatif Center dari Provinsi Jawa Barat," kata Anne.

Senada, Ketua Umum Rembug Kreatif (Reka) Kota Bogor Georgian Marcello mengatakan, diskusi ini diadakan untuk mewadahi aspirasi pelaku ekonomi kreatif Kota Bogor untuk kemudian disampaikan ke Pemkot Bogor dan juga sebaliknya Pemkot Bogor menyampaikan hal-hal yang bisa difasilitasi.

"Tujuannya berjejaring, berkolaborasi, lalu berkomersil dan goals besarnya membentuk identitas Kota Bogor sebagai Kota Kreatif dengan ciri khas pelaku kreatif Bogor," ujar George sapaan akrabnya.

George menambahkan, tindak lanjut dari diskusi ini akan ada program connect dan FGD untuk memicu kolaborasi sembari menunggu SK Wali Kota tentang Forum Ekonomi Kreatif.

"Akan ada Perda juga mengenai pembentukan Komite Ekonomi Kreatif," pungkasnya. (Prokompim :fla/hari-SZ)

Tambahkan Komentar
Nama :
Website :
Email :
Komentar :
Kode Verifikasi :
   
     
Komentar Masuk