Beranda >

Berita > Bima Arya Buka Flyover Martadinata untuk Diuji Coba Publik


10 Januari 2020

Bima Arya Buka Flyover Martadinata untuk Diuji Coba Publik

Wali Kota Bogor Bima Arya mengawali uji coba flyover yang baru saja rampung dikerjakan di Jalan RE Martadinata, Bogor Tengah, Kota Bogor, dengan mengendarai sepeda motor, Jumat (10/1/2020) sore.

Dalam kesempatan tersebut, Bima Arya tidak sendiri. Ia didampingi sejumlah kepala OPD, Camat hingga warga lainnya mencicipi bersama flyover dengan panjang 458 meter itu. Flyover ini pun disambut warga dengan bangga karena dinilai mampu memecah kemacetan yang sering terjadi dari arah kawasan Air mancur, Bogor Tengah menuju kawasan Cimanggu, Tanah Sareal.

“Ini paling ditunggu-tunggu. Bayangkan saja setiap 5 menit kereta melintas, belum lagi ada penyempitan jalan. Alhamdulillah ini sudah rampung, sangat bermanfaat, jadi nggak capek di jalan lagi,” ujar Hany Wijaya, warga Cimanggu.

Ya, meski masih berstatus sebagai uji coba, namun Bima Arya menyatakan bahwa flyover tersebut sudah bisa dimanfaatkan untuk akses publik. “Hari ini sesuatu yang sangat ditunggu oleh warga sudah sekian lama, salah satu titik utama kemacetan di Kota Bogor ini telah selesai pembangunannya, yaitu Flyover Martadinata,” ungkap Bima.

Ia menambahkan, tim gabungan yang terdiri dari Dinas Perhubungan, Dinas PUPR dan Satlantas Polresta Bogor Kota akan mengawasi jalannya uji coba. Bima Arya juga membuka masukan-masukan dari warga.

“Jadi, hari ini dimulai masa uji coba selama satu minggu. Flyover ini bisa digunakan oleh warga, diawasi oleh tim dari Pemkot ada Dishub, Dinas PUPR, Kepolisian yang selama satu minggu akan memonitor, mengawasi dan melakukan evaluasi,” jelas Bima.

Menurutnya, secara konstruksi fisik flyover ini sudah tidak ada masalah. “Insya Allah tidak ada hal-hal diluar perhitungan sehingga nanti minggu depan, Flyover Martadinata ini bisa betul-betul resmi digunakan,” katanya.

Dalam uji coba itu, tak lupa Bima Arya mengucapkan terima kasih kepada Presiden Joko Widodo melalui Kementerian PUPR yang telah merealisasikan harapan warga yang sudah lama merasakan kemacetan di kawasan tersebut.

“Saya ingat waktu itu hari pertama Pak Presiden pindah ke Bogor. Pak Jokowi mengundang saya. Saya menyampaikan kepada beliau beberapa persoalan di Kota Bogor, salah satunya ini Martadinata. Ini hanya beberapa meter dari pintu istana tapi macetnya luar biasa, mohon dibantu. Saat itu Pak Jokowi langsung memproses Bantuan. Jadi, ini proyek dibangun oleh APBN dengan nilai Rp 93 miliar,” tandasnya.

Sementara itu, HSE Inspector Proyek Pembangunan Flyover Jalan Martadinata, Agam Riskalloh Al-Amin mengaku lega atas diresmikannya masa uji coba flyover ini. Pasalnya, saat ini pihaknya hanya tinggal menunggu SLF keluar dari Kementerian PUPR. “Kalau sudah diuji cobakan seperti ini tentu saya merasa lega. Jadi, tahap kami tinggal satu langkah lagi, sambil menunggu SLF keluar. Semoga saja SLF bisa keluar secepatnya. Itu saja harapan kami,” pungkasnya. (prokompim)

Tambahkan Komentar
Nama :
Website :
Email :
Komentar :
Kode Verifikasi :
   
     
Komentar Masuk